JazzQual's Adv

Kamis, 09 Februari 2012

"Ini Dia Supir Medan"

Dunia begitu indah!!! Mari menikmatinya...


Mau senyum-senyum sambil mengemudi? Berkendaraanlah di Bali.
Mau berkendaraan di tempat yang paling rapih dan tidak pakai marah-marah? Berkendaraanlah di Surabaya.
Mau mengemudi sambil sambil dengar 2 CD musik sampai habis sekali jalan? Mau tua di jalan? Berkendaraanlah di Jakarta.
Mau mengemudi hanya dengan gigi 1 dan maximum gigi 2? Berkendaraanlah di Bandung dari Jumat sore sampai Minggu sore.
Nah,,, Mau uji nyali? Mau berantem? Mau melatih emosi dan kesabaran? Berkendaraanlah di Medan. Ya, hanya di Medan tempat skill dan emosi nyetir diuji.

 

Ya, saya rasa pengantar di atas setidaknya sudah sangat dekat dengan “BENAR BANGET”.
Saya (setidaknya) sudah banyak merasakan banyak dan bermacam pengalaman merasakan jalanan di beberapa kota di Indonesia. Bali, Surabaya, Malang, Madura, Jakarta, Bandung dan Medan, serta kota kecil Sumatera Utara. Tapi, hanya Medan yang bisa memunculkan sisi gelap saya yang paling gelap dalam berkendaraan.
Mungkin orang yang telah mengenal saya lalu melihat tingkah saya berkendaraan di Medan, mungkin mereka bakal takut dan ngeri. (itu bukan pujian)
^_^


Sampai saat ini, walau baru sekali ke sana, saya tetap cinta Bali!
Saya pernah merasakan mengemudi di Bali, walau hanya seminggu, yang saya rasakan hanya ‘musim semi’ yang indah, hari yang cerah, ditambah senyuman. Tidak ada keluhan berkendaraan di Bali. Memang Bali hebat. Selain siap dan sigap dalam hal service, pariwisata, keramahan, Bali juga siap dari sisi transportasi. (Tau kah anda???) Di Bali bisa dibilang hampir tidak ada angkot dan becak. Saya hanya pernah melihat angkot di Sukawati. Mungkin karena beberapa alasan tersebut Bali menjadi pilihan pariwisata paling TOP. Bahkan yang katanya walau Lombok lebih indah, Bali tetap nomor 1.
Yang kita rasakan bila kita berkendaraan di Bali ialah rapih, jauh dari macet (hanya beberapa titik contohnya Legian), musik daerah dengan indah hilang timbul, unik dan indah di kiri kanan. Aduh, maafkan saya jika saya terlihat sok tau, tapi setidaknya itulah yang saya rasakan.

Bagaimana dengan keadaan jalanan Surabaya?
Di Surabaya saya tercengang melihat betapa rapihnya kota Surabaya. Sewaktu saya ke Surabaya bersama teman-teman saya, saya berpikir bahwa Surbaya bakal mirip keadaannya dengan Medan. Ternyata eh ternyata, jauh! Surabaya dilihat dari keadaan jalan dan kendaraan-kendaraan yang melaju di atasnya, kota ini sangat rapih dan teratur. Sewaktu saya melihat tingkah pengemudi motor di Surabaya, saya bahkan hampir tidak bisa mempercayainya. Saya melihat dan menyaksikan peristiwa yang bagi saya sangat langka, semua motor berada pada lajur kiri dan hampir tidak ada yang melewati garis ketika tiba di traffic light. Semua orang di Surabaya benar-benar niat dalam hal mematuhi peraturan dan rambu lalu lintas. Setiap orang sepertinya sadar untuk mamtuhi setiap rambu lalu lintas walaupun tidak di setiap tikungan polisi ada. Memang, masih ada keadaan dimana jalan padat merayap, tapi kebanyakan jalan lancar. Ditambah lagi, keadaan kota dari segi bangunan di Surabaya juga sangat rapih dan bersih dengan bangunan yang besar-besar, jalanan rata dan bersih, dan jalanan kota sangat lebar. Sungguh jauh dari Medan! Sungguh!

Jakarta?! Anda bertanya mengenai keadaan jalanan di Jakarta??? (seriously?!) ..hehe..
Jakarta itu tidak pernah sepi! Jakarta itu sibuk! Jakarta itu peraturan! Jakarta itu rush and hush! Jakarta itu besar!
Semua orang mengatahui bahwa Jakarta itu terkenal dengan kemacetannya. Bahkan, sangking seriusnya masalah ini, beberapa waktu yang lalu, beberapa stasiun televisi mengulasnya dan memaparkan bahwa jika kemacetan tidak ditanggulangi, maka pada tahun 2015 akan terjadi kemacetan total di seluruh Jakarta berdasarkan data mereka sendiri. Banyak istilah mengatakan ‘di Jakarta tua di jalan’. Jakarta semua orang  mengendarai kendaraannya seperti terburu-buru, walau macet, sepertinya tidak banyak halangan ketika melaju. Semua seperti memiliki kecepatan dan kepentingan yang sama (kecuali mikrolet dan bis kota). Jika anda mau cepat mengemudi di Jakarta, anda harus pelajari jalan tikus dan pelajari cara melanggar jalur busway paling pintar.
Tapi, mengenai kondisi mental ketika mengemudi di ibu kota negara ini tidaklah separah di Medan yang nantinya akan saya ceritakan. (setidaknya itu menurut saya orang Medan yang merantau ke Pulau Jawa).

Bandung euy!
Sebenarnya biasa saja, tapi, pengalaman saya yang paling saya ingat mengemudi di Bandung ialah ketika saya harus datang ke kumpul-kumpul keluarga di Dago, dekat Hotel Sheraton. Saya berangkat sore gelap sekitar jam 5 lewat dari Bojongsoang (IT Telkom), pada waktu itu hari Sabtu, saya sampai di Dago malam jam 9 kurang. Can you believe that??! Percaya atau tidak, saya mengemudi mobil hanya dengan gigi 1 dan maximum gigi 2 hampir di sepanjang perjalanan. (What the hell!!?)
Yang mau saya bilang ialah, Bandung menjadi penampungan orang-orang yang lapar dan haus (hiburan) ketika akhir minggu atau libur. Akibatnya??? Jawab sendiri.

Medan, oh Medan.., kota kelahiranku!
Pernah saya dengar teman-teman dan keluarga saya bercanda (ntah itu sekaligus memuji), ketika saya berhasil menyalib banyak mobil, mengatasi kemacetan, ngebut, nantangin orang di jalan, lalu mereka rata-rata ngomong gini, “ini dia supir Medan”. Ternyata frase itu sepertinya sudah menjadi kebenaran umum. Kenapa begitu? Mungkin.., (mungkin nih ya,, maaf kalau saya sok tau) karena memang supir Medan/Batak itu sadis-sadis bawa mobil atau bus. Saya memperhatikan bahwa sebagian besar supir mikrolet, supir metromini, dan bis kota (terutama yang sadis-sadis itu, ..hehe..) adalah orang Medan, atau Batak, atau yang asalnya dari Medan, atau gak jauh-jauh dari Medan dan Batak.
Lalu, anda mungkin bertanya "kenapa harus Batak?" Saya mencoba menjawab, karena Batak banyak berasal dari Medan, Sumatra Utara.
Tau kah anda? Di banyak tempat dan titik di Medan, anda tidak bisa menyalahkan orang yang melanggar peraturan dan rambu, karena menurut mereka tindakannya itu benar dan mereka akan balik menyalahkan anda.

Ippho Santosa, motivator dan marketer otak kanan, sewaktu berkunjung ke Medan, ia menulis di bukunya dengan nada yang serupa mengenai jalanan Medan selain bahwa orang Medan itu kasar-kasar.
Di Medan, nyali dan emosi anda dalam berkendaraan diuji benar-benar. Banyak sekali pelanggaran peraturan dan rambu-rambu lalu lintas di kota ini. Mulai dari menorobos lampu merah, lampu, helm, bahkan melawan arus. Pernah saya lihat mobil bahkan melawan arus dengan tenang di persimpangan traffic light. Pada saat itu di tangan saya ada kamera Canon EOS 550D punya saya, lantas saya langsung jepret itu mobil. Setelah saya perhatikan plat nomor polisinya, ternyata mobil itu ada sticker berbintang merah hijau. (artikan sendiri aja ya..).

Minggir! Lihat nih sticker gue!!!

Plat B coiii!

Di Medan, anda akan sangat sulit menentukan siapa yang benar dan siapa yang salah, karena yang salah pasti akan merasa benar dan yang benar akan diusahakan salah oleh yang merasa disalahkan oleh si peng-claim diri benar. BINGUNG kan? Jujur saya juga bingung bacanya.

Di Medan masih sangat terasa premanisme apalagi yang berselimutkan label organisasi masyarakat dengan baju loreng-loreng baik biru, merah atau jingga. Syukurnya, di Medan tidak eksis organisasi sok suci berkostum sok rohani, yang teriak lantang isi kitab suci, tapi obrak abrik sana sini, pukul orang-orang, serta bakar rumah adat. (mohon maaf, integrasi opini dan amarah numpang lewat).

Di Medan, ntah kenapa, Pak Polisi Lalu Lintas rajin sekali tilang orang di simpang traffic light tapi tidak rajin mencegah terjadinya pelanggaran itu. (setidaknya ini pendapat saya). Saya pernah melihat peristiwa dimana polisi berdiri agak di sudut di seberang jalan (mirip sembunyi) lalu tiba-tiba muncul/keluar karena ada mobil yang melanggar. Waduh, kalau ibarat kata, 'menunggu umpan dimakan'. Selanjutnya, saya perhatikan, Pak Polisi cenderung lebih segan dengan sticker berbintang yang ditempel di plat nomor polisi. Excuse me, ini pendapat dan hasil pengamatan saya lho.
halo Pak, cegah donk! Diperingatkan terus donk!

Di Medan, banyak sekali pemuda-pemuda baik yang punya SIM atau tidak, baik 18 tahun ke atas atau ke bawah, yang sok jago, sok keren dengan suara knalpot yang berisik dan tidak bermerek. Mereka kebanyakan pengguna motor bebek tanpa helm dengan knalpot kaleng yang bikin sakit telinga. Mereka ngebut sana ngebut sini berharap bisa masuk kejuaran Moto GP. (Mending punya asuransi jiwa, ya gak bro?!). Coba perhatikan, pengguna motor gede yang mahal tingkahnya gak gitu. Walaupun motor kelas kakap mereka suara knalpotnya (bermerek) tebal dan besar, tapi lebih enak di telinga. “Pak Polisi, tolong (mohon banget) tangkap genk motor kampung yang buat onar dan tidak punya izin itu!”.

"Bagi pengendara motor bebek dengan knalpot berisik dan cempreng yang lagi baca ini, maaf ya... maaf banget menyinggung kekampungan kalian.
Saya mengerti kok kalian lagi cari jati diri,, So, hati-hati di jalan ya.."

Di Medan banyak sekali becak, banyak sekali, yaa,, banyak!!!. (‘Kenapa gitu nulisnya?’ anda mungkin bertanya). Becak (dayung ataupun motor) di Medan sudah seperti raja di jalan. Serius! Menangani hal ini, saya sering melakukan tindakan menantang dan tindakan yang menyulut emosi. Menurut  saya pribadi, cuma itu caranya. Pasalnya, mereka jalan sangat lambat bahkan di jalan besar yang saya yakin dimana banyak orang sedang ‘rush’. Tidak jarang becak ini tidak mau mendengar klakson, malah semakin ke tengah, sehingga membuat orang terkena lampu merah (seharusnya tidak kena), dan sering membuat orang terlambat. Di simpang lampu traffic light yang paling sering melanggar selain motor dan angkot ialah becak baik bermotor ataupun tidak. Coba bayangkan di Jakarta, di jalanannya masih banyak becak seperti di Medan, MAMPUS KITA!
Setuju??! kalau gak setuju berarti anda pengendara becak... hehehe  ^_^


Angkot? Nah, ini dia! Bagi mereka supir angkot Medan, tidaklah masalah bergerak dari jalur paling kanan ke paling kiri memotong dan menghentikan arus jalanan. Melanggar lampur merah ialah hobby sekaligus kewajiban supir angkot. Mereka juga hobby menutupi arus ‘kiri langsung’ atau ‘kiri jalan terus’. Tindakan supir angkot Medan dengan angkot/mikrolet di Jakarta hampir serupa. (ya iya lah, wong ras nya sama,, hehe). Bagaikan peralatan melukis, supir angkot dan bus itu laksana kuas di atas kanvas. Mereka bergerak kiri kanan dan berhenti sesuka hati. Cape deh...
Keadaan ini justru sangat kontras dengan kota seperti Bali yang hampir tidak ada angkot dan becak, yang terbukti bahwa jalanan mereka lebih rapih dan lancar. Masalah becak dan angkot di Medan sepertinya cocok masuk agenda rapat dan perhatian pejabat pemerintah ini.

Permisi Pak Presiden, Pak Bupati, atau Pak Walikota Medan, atau siapa pun yang berjabatan tinggi di Medan, bisa gak kita niru Bali atau Surabaya??? Ayo donk!
(semoga aku gak ditangkap) ..hehe..

Di Medan kita harus jago dan ahli mengatasi tingkah-tingkah super manusianya terutama dalam berkendaraan. Kita harus ahli nyelip sana nyelip sini, baik bermotor atau pun bermobil. Di jalanan kita harus berani karena bakal banyak orang nantangin kita. Tatapan mata yang bengis akan kerap terjadi. Kita jangan segan-segan klakson sana - klakson sini. Dan, yang terpenting, kita harus jago negosiasi dengan polisi. Mungkin ini lah mengapa banyak sekalian pujian bernada “Ini dia Supir Medan”.

Bagaimana? Menarik kan kota Sisingamangaraja ini? Hehehe

Mungkin ada di antara anda (terutama orang Medan sendiri atau terutama tukang becak dan supir angkot) yang mengatakan “Ahhh, sok tau kau!”; “Ahhh, gak benar itu, berlebihan!”; “Ahhh, memang kau sendiri gimana??!!” dan lain sebagainya.
Baik lah, itu sah-sah saja. Itu semua cuma pendapat saya yang lahir dan besar di Medan, yang (setidaknya) sudah merasakan jalan-jalan luar kota. Saya ini cuma fotografer amatir yang mencoba menulis dan berbagi foto dan karya. Kalau anda tidak setuju, baiklah, tapi buktikan dengan attitude anda di jalan bagaimana seharusnya. OKE?

"gak ada polisi, MAJU TERUS PANTANG MUNDUR"

Ini arah jalannya kemana sih??!

Jalan berantakan!
Tanda panah: "Dengan ini diriku tidak butuh helm lagi!"

"Helm bukan gaya gue! Lawan arus gue banget!"

Pakaian TIDAK Mencerminkan Sikap.
Jadi, jangan salahkan Jupe atau DP jika konsernya 'gitu'

Tarti = Tarik Tiga

Hipotesis H1: Harga Kendaraan yang Dimiliki Berbanding Lurus dengan Attitude dan Gaya Hidup

^_^

ada protes???

This is MEDAN


sedikit tulisan original dari:
Josep T Sianturi

6 komentar:

  1. HAhahaha!! sabar Oom..sabaarr..sabaarr~ itu kendaraan kok pada belepetan gitu yaa nyetirnya?

    saya pernah sekali ke medan dan yang paling enak itu yaa naik becak motor, cepet sampai walaupun banyak disumpahin orang :D

    yang paling cihuy itu waktu naik mobil CN (mitsubishi L300) ke Sibolga,, berasa mau mati itu naiknya -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..

      :)

      :)

      iya bos,, emank badai banget tuh mobil 'eltor'/ L tolu ratus / L300...
      supirnya udah master banget tuh..

      hehe

      Hapus
  2. 2 Thumbs up, mantap Sep tulisan mu, jadi kangen medan. Tapi, kalau ga ada angkot dan becak, kasian lah yang ga punya kendaraan pribadi.hehe. kayak di bali, alat transportasinya kendaraan pribadi berarti? apa jalan kaki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,, Thanx so much Ci,,
      :)
      :D

      iya di Bali hampir gak ada angkot, tapi masyarakat kayaknya biasa naik taksi atau rental kendaraan gitu..

      Hapus
  3. Perkenalkan,
    saya K dari luar kota di Medan , saya berada di Sumatera Utara dan saya adalah etnis Tionghoa-Indonesia dan lahir pada 1995.
    Kerusuhan Mei 1998 yang tragis dan semua orang pasti tahu pada saat itu etnis Tionghoa di siksa,perkosa,dicuri,dibunuh dll oleh pribumi.walau saya masih umur 3 thn , saya mendengar dari semua orang dan banyak siksaan terhadap etnis kami, sejak itu jika saya makan kerestoran ada pribuminnya saya jadi malu , dan saya jg memberanikan diri dgn teman saya.

    Sebenarnya saya ingin berkomentar jg ttg becak yang ada di Medan, pada saat saya berjalan-jalan di Medan , saya pulang menuju ke Stasiun Kereta Api Besar , seorang becak yang tidak ada REM (Saya tdk tahu) ngebut kencang, ngeri. Akibatnya hampir ditabrak mobil , melanggar becak didpn pada saat lampu merah , tangan kanan saya luka dikit,udah diblgin pelan tapi gk mw didgr, Gila banget tuh orang , mungkin mau kerjain kami, Setelah itu saya pulang,dan ada acara lg di Medan dan pada saat saya mau menuju Kereta Api , kembali memanggil becak , becak itu mau 10rb tetapi saya menawar 7rb dan akhirnya deal dgn 8rb. setelah sampai becak itu berhenti disamping"" Depan Kereta Api, ya kami mana tahu turun atau tdk,dia jg tdk menyuruh kami turun , akhirnya dia dengan ngamuk mengendari keretanya sampai ke depan stasiun KA . dia blg cepat cepat tapi saya tdk terlalu mendengarnya,lalu syaa ksh uang kedia, lalu dia blg cepat cepat saya tdk mengerti apa katanya,lalu dia blg lg dgn keras CEPATLAHHHHHHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!! . Saya terkejut napa dibentak begitu,salah aja kagak, dsr aneh becaknya.
    BECAK MEDAN MENURUT SAYA BANYAK YANG PUAK LABU. jgn ada kaitannya dgn 1998 yang penuh dendam.

    Apa komentar kamu mas Josep ..

    BalasHapus
  4. Agan K,,
    memang orang Medan dalam berkendaraan memang agak kacau sih....

    tapi ini tidak ada hubungan dengan 1998,, lebih kepada watak dan karakter orang Medan itu sendiri...

    BalasHapus

silahkan comment... ^_^